>>
you're reading...
bumi hijau

Gerakan Tanam 1 Miliar Pohon Dapat Dukungan Luas

Pidato Presiden SBY yang menekankan pentingnya tindakan nyata dalam upaya penyelamatan lingkungan dalam acara Gerakan Menanam 1 Miliar Pohon di Jatiluhur, Jawa Barat, Minggu (28/11), mendapat tanggapan positip dari berbagai kalangan.

Menurut Ketua Umum Humanika, Andrianto, tindakan tersebut merupakan bukti konkret Indonesia dalam upaya menyelamatkan lingkungan. “Gerakan itu sangat bagus buat kita dan perlu didukung,” katanya kepada wartawan di Jakarta, Senin..

Selain itu, menurut Andri, gerakan ini sekaligus untuk menepis kampanye Greenpeace tentang kondisi lingkungan Indonesia. Dengan kata lain, pengkritik tidak lagi memiliki celah memutarbalikkan fakta terkait kondisi hutan di Indonesia.

“Faktanya, persoalan lingkungan di Indonesia bukan karena penebangan hutan tetapi karena pencemaran lingkungan oleh perusahaan-perusahaan asing. Ini merupakan penegasan Presiden SBY terhadap kritikan yang sering berlindung di belakang data dan fakta palsu,” tegas dia.

Dijelaskan Andri, selama ini Greenpeace kerap mendiskreditkan kondisi lingkungan Indonesia. “Kita dituduh merusak lingkungan dengan menebangi hutan. Padahal, kerusakan lingkungan itu paling parah disebabkan perusahaan tambang milik asing,” tambahnya.

Itu sebabnya, Andri berharap agar pihak yang kerap memutarbalikkan fakta perlu ditindak.

“Gerakan ini (menanam pohon) akan tidak bermakna sepanjang masih ada upaya perusakan hutan oleh perusahaan tambang. Terpenting lagi, jangan sampai permainan perusakan lingkungan ini diputarbalikkan faktanya,” katanya.

Dihubungi terpisah, ekonom senior Pande Raja Silalahi menilai, kehadiran Greenpeace di Indonesia pada dasarnya tidak memiliki peranan nyata dalam upaya penyelamatan lingkungan. Mereka hanya melontarkan wacana. Padahal, yang dibutuhkan saat ini adalah tindakan nyata dan bertanggungjawab.

“Kita sudah tahu bagaimana cara menyelamatkan lingkungan,” katanya. Menurut Pande, dalam hal pelestarian lingkungan, Indonesia tidak perlu digurui.

Dia menambahkan, LSM asing jangan hanya teriak-teriak saja dan mendesak negara berkembang seperti Indonesia untuk menyelamatkan lingkungan. Padahal, justru yang bertanggungjawab adalah Eropa karena sejak lama menghasilkan emisi karbon.

“Kalau memang ingin dijadikan sebagai paru-paru dunia, harus bayar ke Indonesia. Jangan hanya mendesak Indonesia menyelamatkan lingkungan tanpa kompensasi apapun,” kata dia.

Pande menekankan, dalam upaya penyelamatan lingkungan, hal yang paling diperlukan adalah komitmen. Salah satunya, seberapa besar kontribusi kita mengurangi emisi karbon dengan cara menanam pohon.

Sumber: http://www.antaranews.com/berita/1291045438/gerakan-tanam-1-miliar-pohon-dapat-dukungan-luas

About these ads

About alamendah

Panggil saja saya Alamendah, tinggal di Pati, Jawa Tengah, Indonesia. Seorang biasa yang ingin berbagi dengan sobat.

Diskusi

Belum ada komentar.

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: